Musrenbang Distrik Moskona Timur Hasilkan 6 Program Prioritas

Musrenbang Distrik Moskona Timur Hasilkan 6 Program Prioritas

April 15, 2021 0 By admin

Bintuni, KadateBintuni.com – Musyawarah perencanaan pembangunan (Musrenbang) yang dilaksanakan pemerintah Distrik Moskona Timur pada tanggal 14 April 2021 di Bintuni menghasilkan 6 (enam) program prioritas yang diharapkan dapat masuk dalam program yang di danai pada APBD 2021 nanti. Program itu meliputi kelanjutan jalan dari Bintuni ke Distrik Moskona Timur, perumahan bagi petugas kesehatan. Rehap Kantor Distrik dan pembangunan rumah jabatan kepala distrik, subsidi pesawat dan pembukaan bandara baru di Kaibur, serta perumahan layak huni bagi masyarakat.

Kepala Distrik Moskona Timur, Simsom Orocomna, SIP, MSi berharap program yang telah dihasilkan dapat diakomodir dalam rencana pembangunan tingkat kabupaten Teluk Bintuni untuk tahun anggaran 2021. Pasalnya, diantara program tersebut sudah diusulkan pada tahun sebelumnya namun belum dimunculkan pada tahun anggaran 2021 ini.

Simson Orocomna

“Kita lakukan musrembang itu, sebenarnya di distrik Moskona Timur, namun kondisi situasi pesawat, hubungan transportasi udara yang belum ada dan darat jembatan di kali Biru dekat Masyeta itu putus, namun kita bisa lakukan musrembang di Bintuni, ungkap Simson Orocomna terkait lokasi kegiatan mosrembang dilaksanakan di kota Bintuni yang di buka secara resmi oleh Plt. Sekretaris Daerah Drs. Frans N. Awak lalu.

Dia lalu merinci 6 program prioritas yang dihasilkan lewat Musrenbang yang dihadiri utusan dari beberapa OPD teknis, termasuk dari Bappeda Teluk Bintuni.
“Kita usulkan lewat musrembang ada 6 program prioritas pertama, jalan yang pemerintah bangun kearah moskona timur, lewat Masyeta, dan lewat Biscoob itu perlu harus ada peningkatan terus,” ungkap mantan Kepala Distrik Moskona Barat itu.

Dikatakan, program lainnya terkait subsisdi pesawat, “sampai saat ini belum ada pesawat untuk kita distrik moskona timur. Harus bisa subsidi setiap tahun ada,” tuturnya.

Dan program lainnya itu terkait peningkatan puskesmas Moskona Timur. “Rumah untuk petugas kesehatan belum ada, tentang pendidikan pendidikan SD, SMP sudah ada, kalau bisa dibangun SMA di Moskona Timur,” harapnya.

Salah satu anggota tim 315 pejuang pemekaran Provinsi Papua Barat itu berharap adanya pemekaran Distrik baru di Distrik Moskona Timur yang cukup luas wilayahnya. “Kemudian yang berikut adalah, kita di Mokona Timur itu luas wilayah cukup besar, berbatasan kabupaten Tambrauw dan Pegaf, itu perlu ada pemakaran tiga distrik di Moskona Timur,” tambahnya.

Menurutnya, apa yang diputuskan lewat Musrenbang hendaknya menjadi perhatian. “Bukan memaksanakan tapi itulah program prioritas tiap tahun, kalau bisa program-program yang kita usulkan ini ada yang direalisasi di tahun 2022 itu,” tandasnya.

Secara terpisah, Samuel Orocomna, salah satu tokoh intelektul asal Moskona Timur berharap pemerintah daerah khususnya OPD teknis dan anggota DPRD yang sudah hadir di Musrenbang itu dapat mengakomodir 6 usulan masyarakat lewat Musrenbang Distrik Moskona Timur itu sebagai program prioritas.

Samuel Orocomna

Mengingat Distrik Moskona Timur wilayah geografis sangat jauh dari ibu kota kabupaten Teluk Bintuni dengan itu, kata Samuel Orocomna berharapkan OPD terkait dan juga anggota DPRD dari dapil 3 agar mengakumudir program prioritas yang di sampaikan oleh masyarakat lewat Musrenbang kampung dan Distrik.

“Kami sampaikan bahwa Distrik Moskona Timur lakukan Musrenbang bukan baru suatu kali tetapi setiap tahun sesuai perintah UU harus melaksanakan musrenbang tetapi Distrik Moskona Timur punya program prioritas dari tahun ke tahun tidak pernah di merespon oleh OPD lingkungan pemerintahan kabupaten Teluk Bintuni,” ungkapnya. [dmd]

(Visited 101 times, 1 visits today)